Jangan abaikan gangguan pendengaran, dokter paparkan cara mencegahnya


Pontianak
- RSUD Sultan Syarif Mohamad Alkadrie (SSMA) Kota Pontianak turut memberikan edukasi kepada masyarakat pentingnya mencegah gangguan pendengaran supaya panca indra semua tetap sehat sehingga produktif dalam banyak hal."Tujuan edukasi kami untuk mengingatkan kita bahwa gangguan pendengaran tidak boleh diabaikan sebagaimana penyakit yang menyebabkan kematian," ujar Direktur RSUD SSMA Pontianak dr Eva Nurfarihah di Pontianak, Jumat.


Ia menjelaskan penanganan gangguan pendengaran saat ini memang belum menjadi prioritas utama sebagaimana penanganan penyakit kanker, jantung, stroke, dan uronefrologi, yang menyebabkan kematian.


"Namun Penderita dengan gangguan pendengaran cukup banyak terjadi di masyarakat, yang dapat menimpa siapa saja di segala usia sehingga perlu perhatian semua pihak. Wajar saja Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan peringatan Hari Pendengaran Sedunia," katanya. 


Ia menjelaskan gangguan pendengaran sangat mengganggu bilamana mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mendengar dengan jelas atau bahkan tidak mendengar sama sekali.


"Penyebabnya banyak hal, mulai dari kebiasaan mengorek telinga sehingga menyebabkan infeksi, paparan suara yang bising dalam jangka panjang, mendengarkan lagu dengan headset lebih dari 60 menit dan volume di atas 60 persen, hingga gangguan pada sistem saraf pendengaran," katanya.


Ia menambahkan gangguan pendengaran sebetulnya ada yang dapat dicegah dengan menghilangkan kebiasaan-kebiasaan buruk yang menyebabkan terjadinya gangguan pendengaran seperti kebiasaan memasukkan alat untuk membersihkan telinga.


"Kotoran telinga sebetulnya tidak perlu dibersihkan kecuali pada orang-orang yang produksi kotorannya banyak sehingga kebiasaan mengorek telinga ialah mitos apalagi membersihkan telinga dengan menggunakan sesuatu yang dapat menyebabkan infeksi pada telinga," jelasnya.


Eva juga mengimbau supaya tidak menggunakan earphone yang berlebihan, tetapi cukup dengan 60 banding 60 yaitu waktunya maksimal 60 menit dan volume 60 persen dari maksimal volume yang ada.


"Salah satu gangguan pendengaran juga dapat disebabkan karena terpapar suara yang keras secara terus menerus seperti bunyi mesin di pabrik," imbuhnya.


Ia berharap melalui peringatan Hari Pendengaran Sedunia Tahun 2024 semakin banyak masyarakat yang memahami dan tidak menganggap sepele kebiasaan yang menyebabkan gangguan pendengaran.


"Segera berkonsultasi ke dokter spesialis THT apabila mengalami gangguan pendengaran supaya segera dapat diatasi dan mendapatkan solusi terhadap gangguan pendengaran," kata Eva Nurfarihah.

0 Komentar